BERITA

    

JABATAN ANAK YATIM

Berfungsi untuk memberi perlindungan, bimbingan dan pendidikan kepada anak-anak yatim. Jabatan Anak Yatim juga bertanggungjawab dalam melahirkan generasi anak-anak yatim yang seimbang antara tuntutan rohani dan jasmani. Selain menjadikan anak-anak yatim sebagai generasi muslim yang bukan sahaja berilmu dan beramal serta mengimplikasikannya kepada masyarakat umum, Jabatan Anak Yatim juga berperanan dalam menjadikan mereka contoh serta harapan pada keluarga seterusnya agama, bangsa dan negara.

Selain daripada menubuhkan rumah anak-anak yatim, Yayasan juga ada  menyediakan elaun bagi anak-anak yatim, dimana anak yatim yang menerima elaun tersebut tinggal bersama ibu atau penjaganya sendiri dan Syarat-Syarat Pengambilan tersebut:

Syarat-syarat kelayakan

Seorang anak yatim (kematian bapa) atau yatim piatu

  1. Berumur kurang dari 10 tahun

  2. Warganegara Malaysia

  3. Pendapatan ibu/penjaga kurang dari RM400

  4. Mempunyai tanggungan lebih dari 3 orang

Setiap permohonan mestilah disertakan sekali dengan

  1. 1 Salinan sijil kelahiran

  2. 1 Salinan surat kematian bapa

  3. 1 Salinan kad pengenalan penjaga

  4. 3 keping gambar passport anak yatim

  5. 1 Salinan buku akaun Agro Bank

Proses Kemasukan dan Penerimaan

  1. Isi borang kemasukan dan kemaskini maklumat.

  2. Tunggu untuk diluluskan

  3. Setelah kelulusan diterima,elaun akan diberikan mengikut tarikh diterima

  4. Pembayaran elaun dilakukan 3 bulan sekali ( empat kali setahun) melalui pemindahan wang ke dalam akaun anak yatim

  5. Anak yatim diwajibkan hadir ke Yayasan untuk ditemuduga oleh pihak Yayasan bagi mengetahui keadaan kesihatan dan prestasi pelajaran anak yatim

  6. Pihak Yayasan juga menitikberatkan prestasi pelajaran anak yatim dari semasa ke semasa

  7. Pihak Yayasan juga mengambil berat hal berkaitan sembahyang dan mengaji Al-Quran

 

 

 

 

 

HIMPUNAN HADIS

Hadis 1. يَا أَبَاذَرٍّ ، لَأَنْ تَغْدَوْا فَتُعَلِّمَ اَيَةً مِنْ كِتَابِ اللَّهِ خَيْرٌ لَّكَ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ مِائَةَ رَكْعَةٍ ، وَلَأَنْ تَغْدُوْا فَتُعَلِّمَ بَابًا مِنَ الْعِلْمِ عُمِلَ بِهِ اَوْ لَمْ يُعْمَلْ ، خَيْرٌ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ أَلْفَ رَكْعَةٍ . (ابن ماجة) “Wahai Aba Dzar, kamu pergi mengajarkan ayat dari Kitabullah telah baik bagimu dari pada shalat (sunnah) seratus rakaat, dan pergi mengajarkan satu bab ilmu pengetahuan baik dilaksanakan atau tidak, itu lebih baik dari pada shalat seribu rakaat.” (HR. Ibn Majah)

Hadis 2. قَلِيْلُ الْعِلْمِ خَيْرٌ مِنْ كَثِيْرِ الْعِبَادَةِ ، وَكَفَى بِالْمَرْءِ فِقْهًا إِذَا عَبَدَ اللَّهَ وَكَفَى بِالْمَرْءِ جَهْلاً إِذَا أُعْجِبَ بِرَأْيِهِ . ( الطبرانى ) “Sedikit ilmu itu lebih baik dari banyak ibadah, cukup bagi seorang pengetahuan fiqihnya jika dia mampu beribadah kepada Allah (dengan baik) dan cukup bodoh bila seorang merasa bangga (ujub) dengan pendapatnya sendiri.” (Al-Thabraniy)

Hadis 3. تَجَاوَزُوْا عَنْ ذَنْبِ السَّخِيِّ وَزَلَّةِ الْعَالِمِ وَسَطْوَةِ السُّلْطَانِ الْعَادِلِ ، فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى اَخِذٌ بِيَدِهِمْ كُلَّمَا عَثَرَعَاشِرٌ مِنْهُمْ . ( البخارى ) “Maafkanlah dosa orang yang murah hati, kekeliruan seorang ulama dan tindakan seorang penguasa yang adil. Sesungguhnya Allah Ta’ala membimbing mereka apabila ada yang tergelincir.” (Bukhari)

Hadis 4. تَنَاصَحُوْا فِى الْعِلْمِ ، وَلاَ يَكْتُمْ بَعْضُكُمْ بَعْضُا ، فَإِنَّ خِيَانَةً فِى الْعِلْمِ أَشَدُّ مِنْ خِيَانَةٍ فِى الْمَالِ . ( ابو نعيم ) “Saling berlakulah jujur dalam ilmu dan jangan saling merahsiakannya. Sesungguhnya berkhianat dalam ilmu pengetahuan lebih berat hukumannya dari pada berkhianat dalam harta.” (Abu Nu’ai)

Hadis 5. مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا ، سَهَّلَ اللَّهُ بِهِ طِرِيْقًا إِلَى الْجَنَّةِ . (أبو داود) “Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga.” (HR. Muslim

 

 

 

TANYA KAMI